Other Language

Seribet Itukah Nikah dengan Anggota TNI…??!

Menurut saya kok ndak seribet nyang dibayangkan. Emang sehh… cuwekup lumayan juwega persyaratan nyang harus dipenuhi, tapihh dalam prakteknya mudah kok.
Kalo dipikir-pikir, manahh ada sehh prosesi nikah nyang ndak ribet…??! Coba tanyakan ajahh pada semuwa orang nyang udahh pada nikah, dari 10 orang nyang Situhh tanya… pastilah 11 orang akan menjawab: nikahh ituhh emang ribet :mrgreen:
Mungkin ketidak-tawuanlah nyang menyebabkan muncul pendapat nikah ama anggota TNI ituhh ribet.  Kesimpulan inihh saya ambil setelah saya mbaca pertanyaan-pertanyaan dari para jomblowati nyang mereka luncurkan di postingan saya nyang enihhh.
Asal teu ajahh…, “pencerahan” dari saya entuhh sampai sekarang sudah di-klik ndak kurang dari 1.378 kali. Dari data nyang saya lihat di dashboard pun, orang nyang googling dgn tag “cara menikah dengan anggota TNI” plus turunannya, ndak kalah banyaknya.
Kenapa bisahh begetoo yakk..??!
Dugaan saya begonohh…
Banyak nyang ngira bahwa semuwa serdadu entuhh sangar dan keras kepala kaku dan suwesyah kalo diajak bicara, sehingga dibenak para jomblowati nyang bahenoll… kebetulan naksir sama para serdadu pada mundur teratur tanpa memperdulikan kata hati mereka.   Padahal… para serdadu entuhh kan manungsa juwega, udahh pasti punya rasa, punya hati.  So, menyama-ratakan semuwa serdadu entuhh bak pisau belatiii dalam urusan bercintaa cinta-cintaan….  adalah salah :lol:
Kalo para jomblowati nyang sedang naksir para serdadu entuhh teu dan biyasa menggunakan nyang namanya logika-terbalik…., bukankahh ungkapan “Dibalik kelembutan tersimpan watak nyang keras” entuhh bisahh juwega dibalik-logikan menjadihh “Dibalik watak nyang keras tersimpan kelembutan” …??! :mrgreen: (*haiyahh… dibalik-logikan??! Bahasa macam apa pula entuhhh*). Laluhh..??!
Percaya dahh,  ndak semuwa serdadu entuhh sangar dan keras kepala kaku dan suwesyah kalo diajak bicara. (*lhahh… kok malah saya jadihh promosi ginihh yak…?!*)
Baideweee…., menikah dengan anggota TNI ituh emang ribet. Tapihh, ndak seribet nyang dibayangkan kebebekan kebanyakan orang. Kalo pun untuk menikah dengan anggota TNI entuhh harus ngisi inihh-ituhh, ngadep sinihh-situhh… sesungguhnya semuwanya entuhh adalah bageyan dari prosesi “before merried” ala kemiliteran ajahh, seperti halnya before merried-nya tradisi pernikahan ala kedaerahan-lah (nikah dgn adat Jawa/Sunda, misalnya).
So, ribet atau ndak ribet entuhh relative. Mangsudnyahh…. tergantung gemana nge-planing-nya ajahh. Percayalah… seribet apapun entuhh kegiatan, jika nge-planing-nya buwaguss… apalagee dilakukan jawuh-jawuh hari sebelumnya mangka semuwanya akan menjadi (terasa) ndak ribet. Jahh… semuwa entuhh emang sangat tergantung gemana cara nge-planing-nya ajahh.
Seandainya diantara sodari-sodari ada nyang sekarang inihh sedang pacaran/tunangan dengan seorang anggota TNI dan mau melanjutkan ke jenjang pernikahan, maka ndak perlu kawatir bakal dapat keribetan nyang teramat sangat. Karena, menurut saya… pernikahan ala militer entuhh lebih sederhana bila dibandingkan dengan pernikahan ala adat manapun juwega.
Waktu saya melangsungkan prosesi pernikahan ala militer duwelu, saya ndak perlu nyewa jarik, beskap, blangkon, seperangkat gamelan plus sinden dan niyogonya. Diatas pelaminan saya juwega ndak perlu suap-suapan nasi kucing, nginjak telor dll…dll… dan lain-lainnya. Nanggap wayang semalam suntuk atao diarak pake delman istimewa (trus) kududuk dimuka-pun ndak saya lakukeun. Saya cuwekup minta tolong adik-adik saya buwat jajar kehormatan, trus memohon dengan hormat Komandan saya tuk jadi Inspektur Upacara (Irup) dan teman-teman saya buwat jadi petugas inih-ituh, nyang semuwanya gratis…tiss, ndak pake bayar dan ndak pake lama. Walhasil… sehabis Upacara Pernikahan entuhh… saya dapat melanjutkan acara mbelah duren selanjutnya tanpa kecapekan :mrgreen:
Jadihh,  kalo mau nikah dgn anggota TNI entuhh harus mbikin surat enihh-surat entuhh, ngedep sinihh-ngadep situhh atau periksa inihh-periksa ituhh… saya kira akan sangat mudah diselesaikan jika keduwa calon mempelai saling cinta dan bener-bener niat mau nikah. Mangkanya kalo ada pertanyaan: “Seribet itukah nikah dengan anggota TNI…??!” maka jawabannya : Abselutly NOT! Sangat mudah, ndak ribet bin gampang sekalee.

Ditulis Oleh : cakra awwadi ~KLIK BAGIKAN

Muh.Akram Anda sedang membaca artikel berjudul Seribet Itukah Nikah dengan Anggota TNI…??! yang ditulis oleh KLIK BAGIKAN yang berisi tentang :Seribet Itukah Nikah dengan Anggota TNI…??! Dan Maaf, Anda tidak diperbolehkan mengcopy paste artikel ini.

Blog, Updated at: 2:10 PM

1 comments:

  1. Apa Saja Ciri Ciri Terkena Sipilis ? meskipun berhubungan sudah menggunakan kondom seperti pengaman, namun tetap saja memiliki resiko terkena sipilis. hal ini terjadi ketika melakukan hubungan seksual saat haid. banyak keluah yang sama setelah melakukan hubungan seksual di saat wanita sedang haid yaitu terjadi sakit tenggorokan, tulang kaki dan tangan ngilu/pegal-pegal. Dan kemudian sariawan dan flu. mungkin ciri cirinya mirip dengan panas dalam, tapi untuk lebih yakin alangkah baiknya anda melakukan cek ke dokter. karena ciri ciri sipilis mirip dengan sariawan pada awal terinfeksi.
    Referensi :
    obat kutil kelamin - cara mengobati penyakit kelamin
    Obat penyakit herpes - Cara Mengobati Penyakit Kelamin
    Obat sipilis - Cara Mengobati Penyakit Kelamin
    Obat penyakit kencing keluar nanah - Cara Mengobati Penyakit Kelamin

    ReplyDelete

Terimakasih telah Berkunjung
mohon sertakan sumber jika ingin copas